Thomas Tuchel: "Kami semua sangat senang bisa bersama lagi"

Sang pelatih Paris Saint-Germain, yang baru saja kembali ke Ooredoo Centre bersama para pemain, berbicara kepada PSG TV.

Jika dia sudah menceritakan di PSGTV tentang ketidaksabarannya untuk kembali dengan para pemainnya, berbicara dalam video call selama lockdown, Thomas Tuchel sekarang tidak sabar untuk bisa melatih seluruh pasukannya. Sekarang kembali ke Ooredoo Centre, ia harus menunggu hingga Kamis untuk melihat para pemain Paris-nya kembali ke lapangan, menyusul awal minggu yang dilalui untuk tes fisik dan medis. Sesi pelatihan dalam kelompok kecil, seperti yang dijelaskan sang pelatih Jerman.

KEMBALI BERLATIH

"Saya sangat merindukan mereka, juga sepakbola, dan senang bisa kembali bersama, tapi ini masih sedikit aneh karena sesi latihan kami dengan lima atau enam pemain, tanpa bisa mencampuradukkan kelompok dan melatih semuanya. Tapi itu bagus untuk sebagai permulaan, semua orang ada di sini dan senang bisa kembali ke lapangan lagi. Dan itu bagus karena kami memiliki tujuan utama dengan mungkin lima pertandingan untuk dimainkan dan tiga trofi untuk diperebutkan, dan kami akan memulai dengan dua final Piala. Ini istimewa dan situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi kami memiliki waktu untuk menemukan solusi, dan semangatnya baik. Sudah lama dan bagus bagi kita semua untuk memulai lagi."

PRIORITAS

"Prioritas saya bukan hal taktik, masih terlalu dini untuk itu, dan kami berlatih dalam kelompok yang terlalu kecil untuk itu. Untuk memulai dengan prioritas adalah manusiawi, untuk menemukan kembali semangat tim dan memanfaatkan yang terbaik untuk kembali bersama. Itu hal pertama. Kita tidak akan bisa memenangkan final jika kita memainkannya sekarang tetapi kita bisa kalah di final jika kita mencoba berbuat banyak sekarang. Kita harus sabar dan memikirkan kondisi fisik para pemain, karena sama sekali berbeda dengan berlatih di rumah, banyak berlari, misalnya, dan berada di lapangan. Saatnya untuk mengembalikan rasa dengan mengenakan sepatu, lapangan, bola. Kita harus tenang, tetapi tidak boleh terlalu tenang (tertawa). Saya berharap bahwa minggu depan kita akan dapat berlatih dengan sekelompok yang terdiri dari 10 pemain untuk lebih dekat dengan melatih kekompakan tim."

/media/179614/_g1a0107.jpg

SENANG KEMBALI BERSAMA

"Ketika saya berbicara dengan para pemain selama lockdown, mereka semua mengatakan hal yang sama kepada saya. Sangat menyenangkan memiliki ketenangan dan waktu bersama keluarga... Tetapi setelah beberapa minggu itu menjadi terlalu berlebihan dan mereka merindukan sepakbola, saya pun juga. Karena itu kami semua sangat senang bisa kembali bersama, bisa tertawa, bermain bersama dan berlatih bersama."

KONDISI FISIK (kutipan jumpa pers)

"Kami ingin berada dalam kondisi terbaik untuk memenangkan dua final Piala domestik yang masih harus kami mainkan, dan kemudian kami masih memiliki dua minggu sebelum Liga Champions kembali. Kami punya waktu untuk memikirkannya dan bersiap-siap untuk itu. Tujuan pertama kami adalah memenangkan dua final Piala, tetapi kami harus beradaptasi dan menemukan solusi. Ini adalah situasi yang belum pernah kami alami sebelumnya, dan tugas kami adalah menemukan solusi."

/media/179050/11.jpg

BERAKHIRNYA LIGA (kutipan jumpa pers)

"Kami menjalani situasi yang aneh dan belum pernah terjadi sebelumnya dan saya tidak bisa marah dengan keputusan untuk menghentikan liga musim ini. Kesehatan semua orang adalah hal yang paling penting. Pemerintah membuat keputusan dan bukan bagian saya untuk menilai keputusan itu, itu adalah keputusan bagi masyarakat. Begitulah adanya dan sekarang kita harus kreatif untuk mencapai periode Agustus dan agar dapat tampil baik."