Paris tumbang

Equipe première

Pertandingan:

Dari senyuman di Old Trafford sampai tangisan di Parc. Sebelum pukul 23:00 waktu Paris, langit menimpa Parisian - secara harfiah, karena hujan turun, dan kiasan karena Red Devils memastikan saat 'Fergie Time'… Dari penalti yang amat murah hati, Rashford menaklukkan Buffon dan menghancurkan harapan klub ibu kota ke perempat final (1-3, 90'+4)… Dalam suasana panas, ini berat- mungkin  mustahil - menemukan kata. Ini bukan momen untuk alasan, tapi ada malam-malam di mana tak satu pun hal berpihak kepada Anda…

Meskipun penuh percaya diri, dengan keunggulan dua gol tandang, dan dengan starting XI yang sama, Anda bisa mengatakan lolos ke babak berikutnya di Liga Champions UEFA adalah formalitas belaka.

Di bawah hujan lebat di Parc, fan Parisian dengan cepat merasakan apa yang akan datang setelah Lukaku memenangkan bola dan melewati Buffon sebelum melepaskan tendangan ke gawang kosong (0-1, 2'). Hanya dalam 120 detik, tim Inggris melepaskan pukulan krusial. Harapan Parisian hidup kembali (untuk sementara), saat Bernat - mendapatkan umpan sempurna dari Mbappé - sekali lagi mencetak gol krusial di kompetisi ini (1-1, 12')! Berkah? Hampir; dalam beberapa menit setelahnya, Les Rouge et Bleu mendominasi jalannya laga (87% penguasaan bola setelah 25 menit), dengan Bernat melepaskan tendangan keras tepat ke arah De Gea (20'), sebelum percobaan Di Maria hanya menyamping dengan upaya yang sama tegasnya (21'). Seperti di leg pertama leg, Kimpembe terbukti agresif di pertahanan, sementara Verratti sumber segala pergerakan Paris ke depan dan Mbappé selalu bergerak mendahului bek lawan. Namun, terlepas dari tanda positif ini, Manchester-lah yang yang mencetak gol berikutnya, Rashford melepaskan percobaan ke Buffon, di mana bola tangkapannya memantul ke Lukaku, yang mencetak gol keduanya dari sudut sempit (1-2, 30'). Gol kedua ini mengubah pertandingan, dan satu-satunya kepastian pada istirahat adalah bahwa 45.000 penonton di Parc tidak akan melihat perpanjangan waktu…

Saat babak kedua dimulai, Paris tampak memberi diri mereka ruang bernapas, dengan Di Maria menghasilkan gol cungkil luar biasa di depan tribun Auteuil...yang dianulir karena off-side (56'). Rasa lain dari apa yang akan datang; tidak ada yang berjalan sesuai rencana untuk Paris, yang segera kehilangan Draxler karena cedera (70'). Dipaksa kembali ke area mereka sendiri, Manchester - yang jelas-jelas tidak menyeberangi Selat untuk bermain sepak bola menyerang - harus mengandalkan kecakapan De Gea untuk membuat mereka tetap di depan. Kiper Spanyol itu menahan upaya Meunier dengan kepalan kuat (83'). Segera setelah itu, De Gea diselamatkan oleh tiang saat Bernat hanya berjarak sentimeter dari status pahlawan instan (84')! Dan kemudian datang penalti, ditiup setelah berkonsultasi dengan VAR (90'+1). Setelah itu? Tidak, tidak perlu menghidupkan kembali rasa sakit…

Fakta-fakta tidak terbantahkan: Paris Saint-Germain tidak kebobolan dua gol dalam 30 menit pertama pertandingan Liga Champions dalam… 22 tahun. Selain itu, tidak ada tim lain yang tersingkir dari kompetisi ini setelah memenangkan leg pertama 2-0 di luar kandang. Dua statistik yang mungkin bisa mengisyaratkan kedalaman kekecewaan - yang seperti jurang di ibu kota malam ini…