Marseille memanfaatkan situasi

Tim pertama

Dalam situasi yang aneh, di stadion tanpa fans, dan dengan tim yang menandai kembalinya para pemain seniornya, yang kurang berlatih, Les Parisiens kalah dengan selisih minim pada Senin dini hari.

/media/186490/score-l1-om.jpg

Classique mengakhiri Pekan ketiga Ligue 1: sebuah pertandingan yang menarik telah diumumkan saat Paris Saint-Germain menghadapi Olympique de Marseille.
Thomas Tuchel memilih formasi 4-3-3, dengan kembalinya Sergio Rico, Angel Di Maria, Neymar Jr, dan starter pertama untuk rekrutan baru klub, Alessandro Florenzi. Adalah produk murni dari akademi klub, Presnel Kimpembe, yang diberikan ban kapten.

Dan sejak awal nada sudah diatur: pertandingan akan menjadi hingar bingar. Tim tuan rumah yang memulai dengan lebih baik, membobol kotak penalti Marseille pada beberapa kesempatan, dengan Marco Verratti memaksa Mandanda untuk beraksi (2').

Babak pertama banyak pelanggaran demi pelanggaran, Les Parisiens berhasil menekan tinggi lapangan dan menurunkan bola untuk dimainkan, karena mereka berusaha membangun tekanan pada tim tamu, dengan beberapa peluang jatuh ke tangan Neymar Jr ( 8', 18', 24')...

/media/186475/papier-om-17.jpg

Alessandro Florenzi menunjukkan kualitasnya, dengan beberapa umpan silang indah ke depan, dan juga determinasi di sayap kanannya saat menghadapi Dimitri Payet dan Jordan Amavi.

Les Marseillais berjuang untuk menembus garis tengah, tetapi bola mati sudah cukup untuk memberi tim tamu keunggulan, melawan jalannya permainan. Di tiang jauh, Florian Thauvin memanfaatkan tendangan bebas Dimitri Payet untuk mengubah skor (0-1, 31'). Meski pun tertinggal, Les Parisiens terus menekan, dengan intensitas yang jelas di lini tengah lawan, dan tim tuan rumah memadamkan segala bahaya dari kemungkinan serangan Marseille, tetapi 22 pemain kembali ke ruang ganti dengan hanya satu gol yang memisahkan mereka.

/media/186480/papier-om-21.jpg

Les Parisiens terus menekan di awal babak kedua. Setelah pergerakan tim yang luar biasa, Les Franciliens menciptakan peluang yang jelas, Neymar Jr bermain bagus di sisi kiri sebelum bekerja sama dengan Alessandro Florenzi, yang menemukan pergerakan Pablo Sarabia, tetapi Mandanda mampu membendung aksinya (56'). Pemain Brasil itu mencoba peruntungan lagi dua menit kemudian, tetapi kiper Marseille sekali lagi mementahkan pergerakannya (58'), sebelum Angel Di Maria membobol gawang dari sebuah gerakan yang akhirnya ditandai offside (61').
Marseille melawan balik melalui Dario Benedetto, tapi ia juga dianggap offside (64').

FPantang menyerah, pasukan Thomas Tuchel semakin menekan. Dan setelah langkah tim cerdas lainnya, Neymar Jr melihat usahanya meleset dari sasaran (68 ), sebelum sundulan Juan Bernat juga tidak berhasil menemukan sasaran (75').

/media/186477/papier-om-18.jpg

Bertekad dan bersatu, Les Parisiens memberikan segalanya untuk mendobrak pertahanan lawan, menggunakan semua kekuatan menyerang mereka untuk membalikkan keadaan.

Banyak peluang - 14 tembakan untuk tim tuan rumah - tidak cukup untuk merepotkan tim Villas Boas. Dan beberapa menit terakhir tidak mengubah hasil, dengan lima pemain dikeluarkan. Setelah 11 tahun mendominasi Les Classiques, Les Parisiens kalah dengan margin terkecil (0-1).