LOSC ungguli Paris

Equipe première

Suatu malam untuk disimpan sebagai kenangan yang menyakitkan dan bergerak meninggalkannya- itulah ringkasan untuk malam di mana Paris merasakan kekalahan di utara.

Malam itu dimulai dengan tidak menguntungkan bagi Paris, dengan gol Mbappé yang dianulir karena off-side, tepat ketika dia pikir dia telah memberikan gol pertama untuk sang juara bertahan (2'). Kemudian Lille menambah kesan malang, mendapatkan gol pembuka saat Meunier secara tidak sengaja menaklukkan Areola setelah Ikoné melepas umpan silang (1-0, 7'). Namun, tiga menit dan 30 detik kemudian, segalanya tampak menguntungkan bagi klub ibu kota saat Mbappé melepas operan luar biasa kepada Bernat untuk mencetak gol perdananya di Ligue 1 Conforama (1-1, 11'). Kylian sekali lagi tampak menjadi pencetak gol, menaklukkan Maignan di bawah mistar, namun kembali usahanya tidak disahkan karena off-side (13')… Dua kali gol dianulir mencerminkan nasib buruk ditambah kehilangan ganda untuk Paris, dengan Thiago Silva (14') dan kemudian Meunier (24') meninggalkan lapangan karena cedera. Kemudian Bernat dikartu merah karena pelanggaran kepada Pépé yang lincah, yang mencoba mengancamnya (36'). Selama 45 pertrama diisi oleh fase yang sangat teknis dengan permainan bertenaga dan penuh semangat dari Paris, tapi dengan satu pemain lebih sedikit, itu menjadi rumit.

20 furious minutes

Setelah istirahat, Pépé sekali lagi menggetarkan gawang Paris, untuk menempatkan Lille unggul melalui assist Ikoné (2-1, 51'). Les Dogues jelas memiliki keuntungan dalam situasi terbaru pertandingan dan memanfaatkannya secara penuh dengan memperbesar keunggulan dua gol melalui tendangan Bamba (3-1, 65') dan tandukan Gabriel (4-1, 71'). Areola berhasil menahan upaya Pépé (74') dan sepakan keras dari Bamba (83'), tapi belum cukup untuk menghentikan Lille, dengan Jose Fonte menutup skor dengan tandukan kemenangan (5-1, 84').

Kekurangan satu pemain dan terhambat oleh banyaknya sosok yang absen, Paris Saint-Germain mencatat kekalahan kedua mereka di Ligue 1 Conforama musim ini dari rival terdekat mereka. Jadi, pesta untuk merayakan gelar kedelapan mereka ditunda, tetapi bagaimanapun juga tampaknya hati mereka tidak sepenuhnya berada di dalamnya. Musim ini telah menjadi maraton nyata, dibumbui dengan rintangan. Bahkan dengan keunggulan 20 poin, pemimpin liga bisa mengambil langkah yang salah. Dengan demikian, pelajaran utama yang muncul malam itu adalah: tidak ada yang pernah dijamin mendapatkan gelar, karena untuk mendominasi kompetisi Anda butuh konsistensi. Mahkota dianugerahkan untuk kemenangan dalam pertandingan yang panjang, tapi jelas kita semua berharap penentuan akan lebih cepat daripada nanti - semoga laga tandang ke Nantes pada Rabu, dengan mahkota Ligue 1 Conforama sekali lagi di depan mata.