Les Parisiens tumbang lawan Monaco

Tim pertama

Paris Saint-Germain kalah melawan AS Monaco pada Senin dini hari di Matchday 26 Ligue 1 (0-2).

Lima hari setelah emosi di Camp Nou, Paris Saint-Germain kembali beraksi di Ligue 1 dengan pertandingan puncak klasemen melawan AS Monaco, tim yang belum pernah kalah di pertandingan pada tahun 2021. Untuk menghadapi mereka, Mauricio Pochettino memilih starting 11 yang hampir identik dengan yang dimulai di Catalonia, selain Marco Verratti, yang digantikan oleh Ander Herrera.

Pertandingan berjalan cepat sejak awal: kedua belah pihak memiliki niat untuk bermain sepakbola menyerang. Les Parisiens dengan cepat mencoba menambah kecepatan pada umpan mereka, tetapi tim tamu yang mencetak gol lebih dulu. Diop membuka skor dengan sundulan (0-1, 6'). Dengan keunggulan ini di saku mereka, klub dari Kerajaan Monaco menyebabkan masalah bagi tim tuan rumah.

Di ujung lain lapangan, Paris Saint-Germain mencoba segalanya untuk berusaha mengendalikan pertandingan. Pertama, dengan menurunkan dan memainkan bola. Dan kemudian, dengan menciptakan peluang, seperti tendangan jarak jauh Idrissa Gana Gueye yang membentur tiang (34') atau Kylian Mbappé berlari tanpa henti untuk mencoba mencari celah pertahanan Monaco. 

Namun, sulit untuk menghadapi tim Monaco yang sangat termotivasi, yang tidak melewatkan kesempatan untuk menggandakan keunggulan mereka setelah jeda (Maripan 0-2, 51'). Sepanjang babak kedua, Les Parisiens tidak pernah berhenti mencari cara untuk mengalahkan lawan mereka, sementara Mauricio Pochettino memasukkan pemain baru, membuat tidak kurang dari empat perubahan (Verratti, Rafinha, Draxler dan Danilo). Moise Kean (60', 77') dan Kylian Mbappé (92') mencoba peruntungan tetapi tim tamu hanya memberikan sedikit kesempatan.

Setelah lima kemenangan beruntun di tiga kompetisi, Paris Saint-Germain kalah di akhir pertemuan ketat ini. Mereka akan kembali beraksi minggu depan di Dijon, yang saat ini duduk di posisi terakhir di Ligue 1.