50 Pertandingan Legendaris: Surga ketujuh untuk Paris!

Sebagai bagian dari perayaan ulang tahun ke-50 klub, PSG.FR menawarkan Anda kesempatan untuk menyimak kembali beberapa pertandingan terkemuka dalam sejarah Paris Saint-Germain. Hari ini, mengulas kemenangan impresif atas Rosenborg!

Bahkan sebelum hari pertandingan terakhir dan pertandingan melawan Helsinborgs di Swedia, Paris Saint-Germain memiliki kesempatan untuk mengamankan kualifikasi mereka dengan memenangkan 2-0 atau dengan tiga gol atas Rosenborg, yang telah mengalahkan Paris di Norwegia (1-3, 13 / 09/2000).

/media/177086/rosenborg-3.jpg

Rouge et Bleu mengirim tim pilihan pertama mereka, menampilkan rekrutan Peter Luccin, Stéphane Dalmat dan bintang yang dikontrak dari Real Madrid, Nicolas Anelka.

Di depan 39.536 penggemar yang antusias, pertandingan dimulai dengan tempo tinggi, dengan upaya dari Christian (3'), Sylvain Distin (5') dan Nicolas Anelka (12'). Paris Saint-Germain memimpin dengan pantas ketika tendangan bebas Laurent Robert dituntaskan oleh Frédéric Déhu (1-0, 16'). Setelah kans Nicolas Anelka (24e) yang lain, Christian mengunci rebound dari Laurent Robert yang diselamatkan oleh kiper dan menggandakan keunggulan (2-0, 25'). Dan itu belum berakhir: Robert dimentahkan oleh kiper Rosenborg, Jorn Jamtfall, tetapi bola kembali ke Anelka, yang dengan tenang memasukkan bola ke gawang (3-0, 35').

3-0, dan Paris Saint-Germain tampaknya menuju kemenangan mudah, tetapi kubu Norwegia segera bereaksi: menjelang turun minum Christer George mengurangi ketertinggalan (3-1, 36') lalu mencetak gol lagi, kali ini dengan sundulan, dua menit kemudian (3-2, 38').

/media/177084/rosenborg-1.jpg

Parc des Princes menahan napas ketika Frode Johnsen gagal menyamakan kedudukan (44'). Tepat setelah itu, Laurent Robert melancarkan serangan balik dan menyilang untuk Peter Luccin yang melebarkan keunggulan (4-2, 45').

Setelah jeda, Paris Saint-Germain mencari gol kelima yang berarti tiket lolos. Dari umpan silang Christian, tembakan Nicolas Anelka membentur tiang gawang (66'). Laurent Leroy menggantikan Christian (73 ') dan melakukan tugasnya untuk Rouge et Bleu: dimainkan oleh Pierre Ducrocq, ia menghadapi kiper klub Norwegia dan mencetak gol dengan lob indah (5-2, 76'). Parc des Princes bergetar dengan kebahagiaan dan Laurent Robert menambah keunggulan dengan penalti setelah ada pelanggaran terhadap Laurent Leroy (6-2, 86').

Di waktu tambahan, Nicolas Anelka - sekali lagi dirancang oleh Laurent Robert - berhasil melewati bek dan mengalahkan Jamtfall yang malang (7-2, 90').

/media/177085/rosenborg-2.jpg

7-2 dan Paris Saint-Germain lolos, mencetak 7 gol di Parc des Princes untuk pertama kalinya sejak 1984. Pelatih Paris Philippe Bergeroo menghargai kemenangan, yang luar biasa: "Di atas semua itu, kita harus mengingat penampilan tim ini dan sembilan gol dicetak di pertandingan. Saya pikir kami bersiap untuk pertandingan ini dengan cara sebaik mungkin, dan 30 menit pertama membuat saya senang karena kami melihat permainan tim. Tim ini adalah tim bermental menyerang sehingga bahkan pada saat 3-0 kami tidak mengurangi tekanan."

PARIS SAINT-GERMAIN – ROSENBORG S.K. : 7-2
Liga Champions - Fase Grup - Matchday 5
Parc des Princes (Paris)
Gol: Déhu (16'), Christian (24'), Anelka (35', 90'), Luccin (45'), L.Leroy (76') dan Robert (86') untuk Paris Saint-Germain, George (36', 38') untuk Rosenborg
PARIS SAINT-GERMAIN: Letizi – Algerino, Distin, Rabesandratana, Mendy – Dehu (Ducrocq 60'), Dalmat, Robert – Anelka, Christian (L.Leroy 72'). Pelatih: Bergeroo
ROSENBORG: Jamtfall – Basma, Stensaas (Boateng 85'), Strand (Trondsen 71'), Skammelsrud – Berg, Winsnes (Belsvik 55'), George, B.Johnsen – F.Johnsen, Sorensen. Pelatih: Eggen